Tipe Idealku sayang… Gue mundur teratur.

Standard


Nah berhubung akhir-akhir ini gue lagi jatuh cinta. Jadi izinkan gue menuturkan jalannya prahara percintaan gue sama cowo ga jelas yang sudah merebut sedikit bagian di hati gue.

Pertama kali gue ketemu dia, gue ga sadar kalo gue suka sama dia. Hari itu langit mendung, gerimis turun, dan jalanan basah karena langit yang terisak, gue nyamperin temen satu kelompok gue di kuliah, biasa, sapa-sapa aja. Dan jreng, ada dia. Intinya itu pertama kali gue sadar kalo dia itu ada di bumi pertiwi tercinta ini.

Setelah waktu berlalu, minggu demi minggu, kok gue sadar yah ada yang suka liatin gue. Akhirnya gue jadi kegeeran, dan parahnya sampai pagi ini gue masih mikir kalo dia suka sama gue. Tapi pagi yang panas membara tadi mengubah segalanya. Fren, dia ga suka gue. Mungkin dia suka sahabat gue. Ato cewe-cewe lain yang dia perhatiin lebih intens daripada gue. Karena, pertama, dia pergi dan pulang kampus berdua sama cewe lain. Cowo yang gue taksir itu beneran perhatian sama cewe itu. Dan yang kedua, dia nyuekin gue.

Siangnya, gue ngebahas masalah ini sama sahabat gue. Gue mesti gimana? Lanjut buat suka dia ato mundur teratur. Sahabat gue jawab dengan tegas. “Lo ga harus mundur teratur, tapi lo wajib mundur secepat kilat menyambar.” Yah, kira-kira dia bilang gitu. Tenang saudara-saudara, gue emang belum bilang kalo sahabat gue yang cuantik rupawan itu adalah siti alaiyah alias lebay. Hahahaha

Nah, ini bikin kita ngediskusiin yang namanya tipe ideal. Dengan muka pas-pasan dan bodi seadanya, dan penampilan gue yang sangat amat tidak fashionable, gue nyadar banget kalo gue netapin standar tipe ideal yang berlebihan.

Gue dan sahabat gue, Aishlin, punya pandangan berbeda tentang hal ini. Aishlin sama sekali nggak pernah netapin standar apapun tentang cowo yang bakal jadi pacarnya. Dia nggak punya kriteria apapun, kalo udah suka ya suka aja. Katanya dia bisa jatuh cinta itu karena kebiasaan. Biasa ketemu, biasa smsan, biasa sharing. Padahal saudara-saudara, Aishlin itu adalah salah satu most wanted girl di kampus saya. Istilahnya, dia itu Lily of the Valey, bunga mahal yang paling ranum dan semerbak mewangi di taman kampus kami.

Sedangkan saya yang cuma daun kering gersang di kebun raya kampus ini berani-beraninya punya tipe ideal setinggi langit seperti harus pinter *paling nggak lebih pinter dari saya #plakkkkk*, dewasa, cool, bijak, nggak banyak ngomong, berwibawa, PD, rapi, tinggi, dan yang paling penting, harus seiman.

Aneh bukan, Aishlin yang dewi bintang aja nggak punya gebetan pangeran bulan, lah saya yang Cuma daun kering pengen punya cowo dewa bulan? Becanda lo am!

Tapi bener deh, perlu nggak sih tipe ideal itu? Entahlah… cinta itu nggak bisa memilih. Sekeras apapun kita memilih dan mencari, kita nggak pernah tahu siapa yang akan jadi belahan jiwa kita. Apakah dia seperti yang kita impikan, atau malah 180 derajat berbeda. Yang pasti Tuhan itu selalu punya rencana spesial untuk setiap hamba-Nya, dan rencana-Nya yang istimewa itu adalah yang terbaik untuk hambanya. Jadi, gue ataupun aishlin sepakat untuk nggak mempermasalahin perbedaan keyakinan kami tentang tipe ideal. Karena kita tahu semua udah ada rencananya.

Then, tentang cowo yang gue taksir tadi. Gue berusaha mundur teratur *minjem istilahnya Tish*. Karena dia nggak suka gue *dari apa yang gue lihat, gue yakin 80%*. Masih ada rasa suka itu, gue nggak ngelak. Gue emang nggak bakalan semudah itu menghilangkan perasaan gue. Secara, gue setiap hari ketemu dia. Apalagi kalo gue sekelompok sama dia dan mesti berinteraksi sama dia. Tapi gue berusaha meyakinkan diri gue kalo gue nggak perlu berharap ke dia. Entahlah, gue masih bingung gimana caranya. Sementara ini gue mengalihkan pikiran gue ke banyak hal. -Gila! Blok kardiovaskuler ini seru abis! Bahannya juga buanyak banget.- jadi materi kuliah gue yang menggunung lumayan bisa membantu mengalihkan pikiran gue dari dia.

Haruskah gue berharap pada orang yang lain? Gue sangsi. Gue pikir, gue ngejomblo selama nyaris 5 tahun ini karena gue emang belum siap buat pacaran. Bukan salah orang lain, salah gue sendiri. Guenya yang masih sering kalap kalo ngadepin masalah, sering pesimis, sering galau, nah, kalo single aja gue nggak bisa hidup teratur gimana kalo gue udh punya pasangan yang masalah hidupnya juga jadi masalah hidup gue? Makin runyem kan?

Nah, gue intropeksi diri, gue harus jadi lebih baik. Jadi saat pria yang dikirimkan Tuhan buat gue udah menemukan jalannya ke gue. Guenya udah siap mendampingi dia. Insya Allah sampai kita berdua mengikat janji suci dengan nama Allah SWT. Jadi pasangan yang saling menyempurnakan imannya. Saling mengasihi dalam kekurangan. Mencintai dalam kesukaran. Sama-sama berjalan menapaki jalan yang lurus yang dilimpahi cahaya rahmat-Nya.

Dan by the way, gue berharap saat itu cepat tiba.😀

Di bawah langit, diintip satu bintang, *eh, dua ding, kan sahabat gue lagi ol di samping gue ^_~*

Ameony

Note:sssstttt… jangan bilang2 sahabat gue Aishlin, kalo gue nyeritain curhatan kami tadi siang ke lu. Gue bisa dijadiin udang rebus sama dia. -_-‘

source image:google

8 thoughts on “Tipe Idealku sayang… Gue mundur teratur.

  1. dewi patah hati

    weleh..masalah tipe ideal ya..ehm, ini dewi patah hati mau mampir bentar yak,
    sip, dimulai dari kebiasaan gue,
    ecie..yang pingin ngelepasin dia tapi belum rela seutuhnya..
    (aseekk)
    well, sebenernya buat apa sih ada tipe ideal, toh selalu ada statement yang menyatakan “syukurilah segala sesuatunya”, bahkan, lo jatuh terjerembap terus baju lo kotor dan lo diketawain sekitar lo aja lo musti bersyukur, itu berarti Allah nyuruh lo buat jalan hati-hati dan nd celingukan sana-sini,
    sebenernya susah juga sih nyangkal kalo pengen punya cowo yang begini dan begitu, tapi lo bukanlah semata-mata daun kering, daun kering aja masih ada yang merhatiin,
    (ngomongnya dah ngalur ngidul nih)
    jadi, kalo lo suka sama seseorang yang masuk dalam grup ‘tipe ideal’ lo, yah..kecengin aja, tapi hati-hati, lo musti bisa nata hati lo supaya nd ‘berharap’ ke dia (karna sesuangguhnya berharap itu sakit)
    buka hati lo lebih lebar, nd cuma dia cowo di dunia ini, sapa tau aja nih, karna lo sibuk merhatiin dia, lo nd sadar kalo ada yang merhatiin lo lebih besar dari lo merhatiin orang lain itu (gaje), itu nd menutup kemungkinan lho..
    mundur secepat kilat mungkin cara yang efisien buat ngatasin patah hati lo, tapi pertanyaannya sekarang, lo-nya bisa nd? hati lo sanggup nd?
    mending lo mundur secara teratur tapi pasti langkah buat mundurnya, dan lo juga udah punya persiapan tempur yang cukup buat hati lo supaya nd kalah, apalagi nih, lo kan ketemu dia tiap hari, jadi tameng buat hati lo mundur dari ‘rasa’ itu terhadap dia musti sekuat baja neng..
    so, ini cuma sekilas berita dari kahyangan yang dihimpun dari reposter dewi patah hati..
    (maaf nih ngericuh gaje..hehehe)

  2. “syukurilah segala sesuatunya”
    gue stuju sm statement lu yg ini dew.
    yak. gue emang males bersyukur. gue males banget ngakuin rahmat Allah.
    jadilah gue begini. parah kan gue dew.
    ini balasan dr smua prbuatan gue dulu.
    jadilah gue daun kering yg bener2 khilangan smua unsur2 khdupannya.
    nyaris smuanya dew.😦
    susah dew bwt mundur. klo dy trus2 an ad d dket gue. klo gw masih bisa nangkep tatapan matanya yg dalem nusuk gue.
    gue mesti gimana ini dew? gue nggak kuat.

    • hehe..kagak kuat yak??
      nyanyi dulu gih yang lagu..gak2 gak kuat gak2 gak kuat..hehe, canda
      hh..solusi klasik yang pingin kita lakuin biasanya adalah melupakan dia.
      tapi, sepertinya hal ini akan sangat sulit sekali dimunculkan kalau kondisinya lo ketemu sama dia tiap hari, ya nggak ?
      sejujurnya nih kalo menurut gue, jangan pernah mensugestikan kalo lo pengen ngelupain dia, karna sugesti itu akan menuntut lo untuk segera melaksanakannya yang bahkan bisa membuat lo malah jadi keingat ma dia lagi..
      menurut gue sih, biarin aja ngalir kayak air di atas genteng, lancar banget kan turunnya, kayak kalo lagi hujan deres, lancar banget kan turunnya,
      anggap aja dia temen lo..bener-bener temen,
      cari kesibukan lain kalo perlu, inget, tujuan awal lo kuliah, yaitu nuntut ilmu, dan anggep aja dia itu dispersi pikiran, dan mungkin saran di blog gue juga bisa lo pake,
      seimbangin kebaikan yang lo liat di diri dia dengan keburukannya,
      dan soal tatapan,
      lo yakin dia natap gitu ke lo aja ?
      emang ke lain nggak ?
      kalo jawabannya, “eh..iya..ya..”
      berarti lo musti nata hati lo lagi, jangan cepat geer terhadap hal-hal manis yang dia lakuin ke lo..
      well, dari gue itu aja sih..sori nih kalo nd paten, maklum, produk baru…hahaha

  3. dewi sayang. lo jujur banget sih. nohok banget tau.
    tapi apa yg lo bilang itu emang bener.
    selama ini guenya aja yang kegeeran sama dia.
    dia emang kayak gtu ke orang-orang.
    gue salah nafsirin tatapan dan senyuman dia.
    well, mungkin dia memang hujan.
    secara gue suka hujan, gue suka nungguin hujan, dengan bunyi hujan, nikmatin hujan, bahkan hujan-hujanan.
    gilanya dia adalah hujan yang gue harap turun membasahi tanah hati gue yang gersang. ecieee
    but, now gue tahu. dia nggak minat hujan di hati gue. dia punya kesempatan tapi nggak dia gunain.
    gue nggak marah kok sama dia.
    karena gue yakin ada hujan yang lebih indah yang disiapin Tuhan buat gue.
    hujan yang membawa serta pelangi full colour ke hati gue.
    so sweet kan dear? hahaha
    yup. lets move on!

  4. irarrakyu

    jreng jreng..
    aku numpang curhat juga dooonggg..
    brhubung ameonyq udh tau kisah aku + kasih penolakkan mentah2 -__-
    gmn sama tanggepan dewi patah hati ? ecieee..

    jd gini, ehem..ehem..test satu dua kwkwk
    ak sering bgt sms.an sama seseorang *tiiiittt* #fullsensored hahaha
    kira2 sih kalo ga salah udh skitar mulai bulan juli gitu deh..ecieee, intens pula..dri pagi, sampe hmpir pagi lagi hahaha
    ak sih awal2 nanggepin biasa aj krna yaa baru kenal..
    dan ga tau knp 2 bln trakir ga prnh lagi😦 haha
    rasanyaaa…gmnaaaa gituuu..
    krna ak baru sadar akn sepinya hape bb ku kwkkw, ga sering kedip2 lgi tuh lampu, ak iseng2 mulai ng.smsin dia..haha, soalx dulu tu dia terus sms ak duluan..
    tanggepanx beda bgt..trus bikin ak galau deh -__-
    tp akhirnya skrg tanggepannya udh kmbali normal walopun ga seintens dulu..
    nah..beda nya dari postingan ameonyq ini, orang ni jauh bgt dri tipe ideal ku kwkwkw
    ga bisa bikin cor aku frek nya jdi takikardi gitu deehh hahaha
    jd gimana niii???

    ak sih ga pernah usaha buat cari2 info ttg dia, apa dia sms.an cma sama ak aj, dll
    karna dia ga ad pergerakkan (aseek) untuk cari2 info ttg aku, ato mgkin aku nya yg ga tau..ga tau jg sih -__-
    oke makin gaje aj hahha

    sarannya dong dewi patah hatiiii..pliiisss hahahhaah :*

  5. ehm..mending nohok sekalian toh, biar ketampar dan bangun..hehehe
    well, kayaknya salah nih bikin perumpamaan..tapi hujan apa dulu nih, bisa aja dia jadi hujan asam yang justru merusakmu, nah lho..
    let’s move on girl,
    nd gampang emang, tapi apa salahnya sih mencoba ?
    seperti apa salahnya sih kamu menyukai dia ?
    hayoo…
    nd ada yang nd mungkin,
    mari kita galakan move on..hahahaha

  6. Dewi patah hati:
    dia badai, kau lautan yang luas.
    dia memilih oase, kau tahukan apa jadinya kalau badai mengamuk di oase? aku memberi 4 jempol klo oase itu masih menyisakan sedikit kehidupan.
    tapi kamu lautan oliiiip. kamu luas, dalam, dan kuat.
    kamu jauh lebih hebat daripada sekedar badai bodoh nan congkak yang mencari muka pada oase yang terlihat bening, yah, tapi kau tahukan seberapa rapuhnya oase.
    yak, aku tahu aku sedang berada mengalami peningkatan hormon yang drastis saat ini. tapi aku masih mengetahui, bahwa kau, jauh lebih hebat daripada sekedar dewi patah hati.
    bersinarlah layaknya dewi. tunjukkanlah dirimu yang sesungguhnya. wahai dewi suci nan tangguh

  7. aku pikir itu akan berlangsung berabad-abad
    tapi tidak
    aku tidak ingin mengemis
    aku tau, aku adalah kemarau,
    ia tanaman
    dan dirinya yang lain adalah hujan
    hanya tanaman tertentu yang akan bertahan di peliknya kemarau
    apa indahnya kemarau ?
    kering,
    panas,
    dibenci semua orang
    namun aku tetap memiliki angin
    yang setia.
    aku tidak akan mengutuk karna aku adalah kemarau
    karna bayangkan saja kalau hujan yang terus menerus menghuni bumi,
    semua itu butuh balance
    dan aku (sebagai kemarau) hanya merasa sedikit cemburu pada hujan
    tapi aku tidak akan berpindah
    aku akan tetap menjadi kemarau
    hanya tanaman yang cocoklah yang akan bertahan dengan kondisiku
    aku sadar,
    aku terlalu nelangsa untuk hari kemarin
    namun aku telah menetralkan kembali suhu di sekitarku
    aku yang akan mengendalikannya
    tidak terlalu panas
    dan tidak terlalu dingin
    karna semua ada siklusnya.
    ya kan ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s