AC Stay Away!

Standard

IMG-20120914-01542

Papah bilang, ‘pasang AC aja’, ketika saya mengeluhkan Banjarmasin yang panas. Tapi serius, saya tidak begitu memuja AC seperti sebagian besar masyarakat di negeri tropis ini. Saya sendiri termasuk dalam jejeran dari mereka yang menentang keberadaan AC dalam artian untuk diri saya sendiri. Jika memang ada yang suka ya monggo silahken.

Perihal AC ini sudah tidak asing lagi dengan ‘gadis yang datang dari kampung yang nama desanya ga ada di peta Indonesia’. Di rumah saya sendiri, di bawahan Pasar, suhu nya cukup dingin. Kalau siang sih bisa aja panas menggantang*. Tapi ya tetap, lantai ubin rumah sudah cukup buat mengademkan tubuh saya.

Nah, masalahnya sejak mesti berdomisili di kota Banjarmasin, saya dan AC harus berkarib-karib ria. Kampus FK yang menjulang macam apartemen itu memiliki AC di setiap ruangan. Sialnya, jika lagi apes, saya musti duduk di bawah AC central yang kalau menghembuskan angin itu pelan, rapi, bertahap, tapi tetep, nusuk. Dan dengan tubuh yang sudah beradaptasi dengan kondisi udara kampung yang biasa saja selama 17 tahun. Suhu 20 derajat ke bawah itu menjadi masalah buat saya. Apalagi kalau lagi tutorial. Wuihh… entah atas dasar apa. Saya sih suka aja sama design ruang tutorial yang semacam akuarium itu. Cuma, untuk sekotak ruangan, AC bersuhu 16-20 derajat itu cukup mempermainkan ketahanan tubuh saya habis-habisan. Jadilah tiap kali tutorial saya berubah jadi manusia kutub dengan jaket tebal ‘yang kadang kalo lupa bawa sendiri, menyandra jaket temen yang lebih friendly sama AC’.

Soulmate saya, si karib yang saya suka sebut Lily of heaven adalah penderita ketergantungan AC kronik. Kamarnya, yang di design secantik kamar putri dengan dominasi warna ungu itu nggak pernah bersuhu lebih dari 20 derajat celcius. Alhasil kalo lagi nginep di sana, saya macam sarden yang digulung-gulung pake bed cover tebel. Karena demi apapun, kamar si oyi ini ngalah-ngalahin frezer buat nyimpen daging di pasar sentral daging.

si eneng sama suhu yang dia banget

si eneng sama suhu yang dia banget

Dan kadang tubuh saya juga mengibarkan bendera kuning. Pengen istirahat karena paparan AC yang terus-menerus. Ada kalanya saya tumbang, dan temen kos saya, mbak dis yang sangat bersemangat memberikan proteksi ke tubuh nganjurin obat macam anta**n. Kadang saya mengonsumsinya. Kadang manjur, kadang juga nggak. Kalo sudah masuk angin ditambah sakit kepala hebat, saya nggak bisa apa-apa selain rebahan sambil kedip-kedip. Karena di bawa merem sakit apalagi gerak.

close mate, adis yang paling riweuh kalo saya lagi sakit

close mate, adis yang paling riweuh kalo saya lagi sakit

Sebenarnya ada obat yang paling manjur. Tapi nggak semua orang cocok sama yang satu ini. Saya sendiri, sebagai mahasiswa di bidang medis mempertanyakan cara kerja metode ini. Tapi sampai sekarang saya belum nemu jurnal yang membahas dan meneliti tentang metode ini. Metode yang di ajarkan oleh mamah dan sering di aplikasikan mamah ke diri saya dan keluarga adalah ‘kerokan’. Yup, obat masuk angin saya ya cuma kerokan.

Dulu waktu kecil dan ngeluh masuk angin, mamah selalu ngerok punggung saya pake bawang. Ke sininya berubah jadi uang logam. Uang logam nya pun khusus, yang 100 rupiah logam zaman bahula itu, karena struktur pinggirannya lah yang pas dan ga bikin sakit.

uang logam yang paling kece buat kerokan

uang logam yang paling kece buat kerokan

Kalo ade saya lebih suka pake bawang. Saya nggak seneng, soalnya menurut saya bawang lebih pedih ‘dan lagian sekarang lagi mahal juga’.

Yang menyenangkan adalah tadi malam, setelah lama tidak bertemu, saya dan sahabat saya menginap di kamar kakaknya di Banjarmasin. Kamar itu sebelas dua belas sama kamarnya di Sekumpul. Setipe freezer kulkas juga. Tapi tadi malam saya maklum, karena walaupun AC membully tubuh saya habis-habisan tapi keberadaannya di sisi saya membuat saya merasakan kehangatan yang cukup. Apalagi yang lebih menyenangkan dan menghangatkan selain kehadiran sahabatmu? Yang hadir dan ada untukmu.

close like close to be

close like close to be

Saya beruntung dan saya bersyukur.

Dan ketika saya menolak papah yang nawarin AC dan keukeuh mempertahankan Miya, kipas angin ijo saya tercinta papah dengan santainya bilang,’Dasar orang gunung.’

Well, menjadi orang kampung dan orang gunung tidak masalah, selagi kita masih bisa menemukan kehangatan dan kebahagiaan keluarga dan sahabat dalam diri kita masing-masing.

So, daddy, I proud to be villagers, and I love you so. :*

 

*menggantang: bahasa banjarnya panas terik

One thought on “AC Stay Away!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s